Kenangan Tak Berujung

4:12 AM

"Kalo kita tinggal di satu kota yang sama, pasti sudah saling bertemu." ucap Jo di ujung telepon. Mey hanya terdiam, tak membalas apa yang diucapkan oleh Jo barusan.
...

Masih hangat dalam ingatannya, bagaimana dulu Jo melesapkannya dalam ketidakpastian. Hingga suatu hari ia menerima sebuah undangan pernikahan antara Jo dan wanita lain, selang sebulan setelah ia memutuskan untuk menikah. Dalam resah Mey bergumam "Kenapa, kenapa bukan namaku yang terpatri di undangan tsb?" [dasar cowok].

Selang setahun, takdir mempertemukan mereka kembali, dalam suatu bisnis meeting. Di lantai 20 sebuah gedung perkantoran di pusat kota Bandung. Mey masih tetap berdomisili di Bandung. Sedang Jo ternyata sudah pindah menetap di Jakarta setelah ia bermigrasi dari Batam.

Antara Bandung dan Batam. Ya, dulu keduanya menjalani hubungan jarak jauh, sebuah hubungan yang menurut sebagian orang sulit untuk dilalui. Apa lacur, perkataan sebagian orang tsb nyatanya benar-benar terjadi pada kisahnya. Kisah yang tak pernah benar-benar berakhir, hingga keduanya dipertemukan kembali siang itu di satu meja, di ruang meeting, dan duduk bersebelahan.

Jo menyodorkan kartu nama, Mey masih bungkam. Ia terima kartu nama tsb, namun bibir ini kelu tak tahu ingin berucap apa "Duh Gusti, kenapa harus ketemu lagi sih?" bathin Mey.

Sejuta tanya tersirat di wajah Mey yang linglung. Sejak kapan Jo menginjakkan kaki di Bandung untuk urusan bisnis meeting. Apalagi sekarang ia berkecimpung di dunia yang berbeda dengan dulu sewaktu mereka menjalin hubungan.
Jo menyadari kebekuan ini. Apalagi, tak sedetik pun Jo memalingkan wajah dari wanita yang pernah singgah di hatinya dulu.

"Aku pindah perusahaan, keluar dari tempat yang dulu. Ada tawaran bagus di Jakarta. Jadi, kenapa nggak kuambil aja?!" Jo mencoba memulai pembicaraan, sekaligus menjawab kebingunganku yang mungkin terlihat jelas di raut wajahku "Ah, bodohnya aku...buat apa juga aku masih mau tahu tentangnya." sanggah Mey dalam hati, pergolakkan bathin pun tak terelakkan.

Meeting selesai, Jo dengan santai berujar kepadanya "Setelah makan siang, nanti ku telepon."
[deg] membayangkan nomornya menghiasi layar ponsel saja aku tak sanggup. Bagaimana nanti kalo ia memulai pembicaraan.

Mey tertunduk lesu, seolah tak berdaya. Kenangan masa lalunya yang belum pernah benar-benar berakhir, seolah-olah kembali berputar dalam benaknya. Berputar satu persatu membentuk sebuah slide berjudul kenangan tak berujung. Ponsel yang dipegangnya pun nyaris terjatuh...sewaktu mendapati nomor yang tak asing meneleponnya kembali.
...

You Might Also Like

30 comments

  1. Sebuah kisah yang bikin hati terenyuh membacanya, ini kisah benar-benar terjadi kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak, perpaduan dari curhatan beberapa orang hehe :)

      Delete
  2. Apa yang akan terjadi dengan Mey? Akankah Jo ingin kembali lagi dengan Mey?
    Tunggu kelanjutan kisahnya,,, hhheee
    Hayuhh pnasaran weh...

    ReplyDelete
  3. Ceritanya masih bersambung ya? Penasaran, hihii

    ReplyDelete
  4. Hei...terusss? Gimana kelanjutannya? jadi penasaran, deh!
    Etapi, bener kata Mbak Alida : Mey harus move on. Jangan pernah mengharapkan pria yang sudah beristri. Bagaimana peraasaan Mey, jika berada di posisi istrinya?
    #eh, kok, malah baper wkwkwk....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan baper mba,jangan jangan oh jangan *eh kok malah nyanyik :)))

      Delete
  5. Replies
    1. Belum adaaa, nungguin ada yang curhat lagi *eh kok dipas-pas'in

      Delete
  6. penasaran kisah selanjutnya...ehh mey harus bisa move on pliss,

    ReplyDelete
  7. Mei belum menikah ya?
    Move on saja!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm ceritanya kurang detail ya mba, banyak yang mengira Mey belum nikah. Kudu dibenerin lagi nih deskripsinya besok2 kalo bikin cerpen hihi.
      Trims mba Susi :)

      Delete
  8. Owalah Mbak Mey, galaunya knp? Udah punya suami ataukah gmn? Kalau masing2 blm punya pasangan gpp kok CLBK hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaha pake "kalo" dulu ya mba.
      Btw seperti komenku di Mba Susi, Mey uda nikah juga.

      Delete
  9. terus kelanjutannya si mey gimana nih? :D
    gagal move on ya mey hihi

    ReplyDelete
  10. ahhh jadi Baper niy...
    curigaa Mey dah berkeluarga huhuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa bener Teh, Mey uda berkeluarga juga. Kurang jelas ya ceritaku huhuhu

      Delete
  11. Mudah2an Mey segera bisa move on ya *ehhh

    ReplyDelete
  12. Ga kebayang kalo ketemu sama orang yang ga kepengen kita temuin lagi akibat kenangan

    ReplyDelete
  13. Kok udahan? Gimana kelanjutannya nih hehehe.
    Move on dong Mey, kan si dia sudah punya isteri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gimana ya enaknya lanjutannya hihi bingung :D

      Delete
  14. xixixixix, aku klo diposisi May bakal setegar Rosa 'AKU TEGAR" lupakan masa lalu. Move On ke Masa depan, lelaki yang pernah meninggalkan pasangannya di masa lalu tak pantas dapat tempat lagi, eaaa cuma komen aja ya mba.

    Lanjutin cerpennya, seru deh kalau tentang pergulatan hati wanita, bikin penasaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, selalu hal seperti ini dijadikan konflik. Tapi trus bikin baper, halaaah

      Delete

Subscribe